Feeds:
Posts
Comments

Archive for December, 2008

Palestin di awal Muharram

palestinian_children_killed_by_israeli_fire_in_gaza

Saudaraku Rakyat Palestin
Tiba-tiba airmata jadi bara
Tiba-tiba anak-anak jadi dewasa
Tiba-tiba bilik kuliah jadi api

Senjata musuh sekadar dapat mematikan
Tetapi tidak berhasil membunuh semangat kepahlawanan
Penjara musuh sekadar memagari insan
Tetapi tidak dapat menahan gema menjerit keberanian

(petikan puisi Thaurah Palestine oleh Allahyarham Usman Awang) 

Read Full Post »

muhriz

ramai rakyat Malaysia terutama warga Negeri Sembilan pasti ‘terkejut’ kerana yang dilantik menggantikan almarhum Tuanku Ja’afar adalah Tuanku Muhriz Tuanku Munawir, bukannya anakanda almarhum, Tunku Naquiyuddin seperti yang dijangka sebelum ini

namun inilah keunikan Negri Sembilan, kuasa perlatikan adalah di tangan empat orang Undang iaitu Undang Luak Sungai Ujong, Undang Luak Johol, Undang Luak Jelebu dan Undang Luak Rembau.

Dalam adat Negri Sembilan, Undang ini dilantik oleh Lembaga, Lembaga dilantik oleh Buapak manakala Buapak dilantik oleh rakyat jelata

Sebenarnya kalau diikutkan, jawatan Yang Dipertuan Besar Negeri Sembilan memang sepatutnya milik Tunku Muhriz sejak dulu lagi iaitu selepas bapanya Tuanku Munawir  yang ketika itu memegang jawatan berkenaan mangkat

Tetapi disebabkan baginda dianggap tidak layak ketika itu untuk menjawat jawatan tersebut kerana masih muda iaitu kira-kira 18 tahun, maka Tuanku Ja’afar iaitu bapa saudaranya yang dilantik untuk menjadi Yang Dipertuan Besar.

Kini selepas empat dekad, takhta itu kembali semula kepada Tuanku Muhriz

Aku percaya, selepas ini rakyat akan terus bercakap dan ‘berspekulasi’ mengenai perlantikan ini

Tetapi aku juga percaya yang perlantikan ini sudah tentu dibuat dengan penuh semangat permuafakatan demi memastikan kesinambungan adat dan resam yang dijunjung sejak zaman berzaman itu 

Bagi aku siapa yang layak nombor dua, yang utama baginda hendaklah memastikan Negeri Sembilan terus makmur dan agama Islam terus didaulatkan, apatah lagi baginda merupakan ketua agama Islam di negeri tersebut

ingatlah, raja adil raja disembah, raja zalim raja disanggah

Daulat Tuanku, Daulat Tuanku, Daulat Tuanku!

Read Full Post »

Aceh selepas empat tahun…

Sebaik saja menatap gambar-gambar terbaru di Banda Aceh kiriman pembaca setia blog ini, Syahrul, aku tiba-tiba merasa hiba yang amat sangat

segala puji bagi Tuhan kerana setelah ditimpakan musibah di wilayah itu, dikurniakan pula ‘nikmat’ yang sungguh indah buat para penghuninya

lihat saja gambar di bawah. Inilah keadaan Masjid Baiturrahman, masjid kebanggaan masyarakat Aceh sewaktu tsunami dahulu

acehmesjid

ketika aku sampai beratus mayat berada di sekitar masjid itu, semuanya dalam keadaan yang sangat menyedihkan

semuanya disumbat ke dalam plastik mayat yang pelbagai warna, tetapi maha suci Allah telah mengurniakan satu keistimewaan yang sangat menakjubkan bagi semua yang berada di kawasan masjid berkenaan

walaupun cuma dibersihkan dengan air paip, namun tidak ada langsung bau mayat yang menerjah ke hidung setiap orang yang bersolat di situ

malah ketika solat Jumaat pertama selepas kejadian tsunami, aku sempat bersolat dengan wakil Presiden Indonesia, Jusuf Kalla di masjid tersebut, memang mengkagumkan, langsung tiada bau busuk sedangkan ketika itu masih banyak tulang-tulang manusia di kawasan masjid berkenaan, subhanallah!

Dan di bawah ini adalah imej terbaru Masjid Baiturrahman. Sekali pandang nampak seolah-olah tidak pernah terjadi apa-apa pada masjid itu sedangkan hakikatnya, masjid itulah saksi di mana ribuan manusia terbujur kaku di sekelilingnya 

baitur1

di bawah ini juga aku sertakan imej kawasan di mana ribuan mayat mangsa tsunami dikebumikan di sebuah lubang yang digelar ‘perkuburan massal’ oleh orang tempatan

532026

di sinilah rutin tempat aku berdiri setiap hari melihat bagaimana mayat-mayat yang sudah membusuk dan reput dicampakkan sebelum dikambus dengan menggunakan jengkaut

tiada talkin, tiada doa, tiada istilah kafan…semuanya dicampakkan begitu saja dek kerana jumlah mayat yang terlalu banyak

sekarang ini pihak berkuasa di sana telah mendirikan semacam tugu untuk memperingati mereka yang terkorban

upload9

kepada pembaca setia blog ini, korang bolehlah ke laman http://flickr.com/photos/roel_en_roel untuk menyaksikan proses pembangunan semula Aceh yang menakjubkan itu

terima kasih sekali lagi syahrul.

Read Full Post »

Selamat Berhijrah

2403

 

doa_awal_tahun

Read Full Post »

image022

kalau di Kajang, tak sah kalau tak pekena satey, di Penang tak sah kalau tak pekena nasi kandaq, di Melaka tak sah kalau tak pekena masak asam pedas

baik, kalau korang sampai di Temerloh, Pahang apa pulak specialitynya?

Betul, confirm ikan patinlah beb

So bila aku ke Temerloh semalam, benda pertama yang aku cari dah tentulah ikan patin masak lemak cili api

Masalahnya, ikan patin selalu dimasak dengan tempoyak, memandangkan aku ni tak makan durian, maka dah tentulah tempoyak bukan berada dalam list aku kan

tapi disebabkan teringin sangat nak makan ikan patin, aku ambil jugalah, cuma kuahnya aje aku kurangkan sedikit

ramai orang tanya, kat Temerloh ni mana nak cari masakan ikan patin yang best? Well, aku pun blur sebenarnya…menurut sorang member aku, ada satu warung ni yang memang famous habis, tapi dia buka pukul 11 pagi dan pukul 2 petang dah tutup. Ni yang aku tension bila orang Melayu berniaga, kalau dah tahu kedai kau tu ramai orang datang, kau bukalah lama sikit!

Tapi actually rata-rata warung nasi campur kat Temerloh ni ada lauk ikan patin sebenarnya, so kerana tak nak peningkan kepala, aku singgah di sebuah medan selera dekat Sungai Pahang yang lebar tu

fuh, mungkin kerana ‘kena’ dengan selera aku, sedappppppppppnnyeeeeeeeeee beb!

image021

Aku cuma ambil nasi putih, sepotong ikan patin masak lemak cili api dan sebiji telur rebus. Tak ketinggalan sedikit sambal belacan.

Mak ooi, macam nak pengsan punya sedap. Ikut hati nak je aku bungkus lagi ikan patin untuk dibawa balik ke Kolumpo ni.

Memang sesuailah Temerloh digelar bandar ikan patin, slurrrrppppp!!!!

Read Full Post »

Bergajah di Kuala Gandah

0721Aku diperkenalkan dengan Pusat Konservasi Gajah Kebangsaan, Kuala Gandah, Pahang oleh ex-staff aku, saudara Razlan Razak

Tempat ini adalah pusat untuk melatih atau menjinakkan kembali gajah- gajah liar yang ditangkap di seluruh pelusuk negara ini

Dipendekkan cerita, tadi aku pun mengambil keputusan untuk pergi sendiri ke sana untuk melihat sejauh mana ‘hebatnya’ pusat konservasi itu

Terus terang, aku tidak menyimpan begitu besar harapan kerana aku sering kecewa dengan ‘tourism spot’ di negara kita

Aku ingat lagi betapa aku sanggup mengeluarkan belanja yang besar untuk bawa keluarga aku melawat Underwater World di Langkawi, last-last yang kami dapat tengok cuma ikan sebesar ikan bilis saja, cheh!

Actually taklah susah sangat nak cari Pusat Konservasi Gajah ni, dari KL aku masuk ke Lebuh Raya Karak dan keluar di Tol Lanchang.

Dari Tol Lanchang, aku ikut jalan kampung. Jangan risau, signboard semua lengkap. So, kira-kira dua jam dari KL, sampailah aku di Kuala Gandah

Mula-mula frust jugak. Walaupun aku sampai awal (kira-kira jam 12.30 tengah hari) sedangkan aktiviti hanya bermula jam 2 petang, namun kuota untuk naik dan mandi dengan gajah-gajah tu dah penuh.

Oh ye, lupa aku nak terangkan prosedur masuk ke kawasan ini, sampai di sana korang kena register dulu sebelum diberi dua sticker yang berbeza.

0251Sticker kuning maknanya korang bebas untuk menaiki gajah berkenaan dan mandi bersama-sama haiwan mamalia tersebut. Masalahnya sticker ini terhad.

Kalau kuotanya dah cukup, korang hanya akan diberikan sticker merah. Sticker merah ni pun dah ok, cuma part naik dan mandi dengan gajah ni korang tak boleh joinler.

Kebetulan aku dah berhubung dengan orang kuat pusat konservasi ini terlebih dahulu, jadi dapatlah aku merasa sticker kuning yang dimaksudkan tu

048Tepat pukul 2 petang, maka tibalah masa yang ditunggu-tunggu. Tiba-tiba muncul tak kurang dari 10 ekor gajah besar gila babi dari satu sudut. Gajah-gajah ini kemudiannya dibawa untuk dimandikan di sebatang sungai di pusat tersebut sebelum dinaikkan semula untuk diberi makan

Selepas diberi makan, maka pengunjung yang memakai sticker kuning pun diberi peluang untuk menaiki gajah-gajah ini

Selepas itu tibalah masa yang paling best, mandi dengan gajah. Inilah saat-saat yang ditunggu oleh semua pengunjung di sini, termasuklah aku, hehehe

Mula-mula kami dibawa menaiki salah seekor gajah hingga ke tengah sungai, then tak semena-mena gajah ni terus tunduk dan menggolekkan badannya hingga menyebabkan kesemua kami terhumban ke dalam air. Rupa-rupanya nilah trick yang disediakan kepada pengunjung, bestttt siioooottttt!!! 

0691Bila dah dalam sungai apa lagi yang korang expectkan, maka berendamlah semua pengunjung dengan si gajah-gajah tu sekali. Kami juga diberi peluang gosok badan gajah tu, bergambar, bergurau dan apa saja yang korang rasa nak buat dengan gajah-gajah tu.

Lepas sejam berendam dengan binatang-binatang tu, gajah-gajah ini pun pulang ke kandang masing-masing

Para pengunjung kemudiannya disediakan tandas untuk membersihkan diri. Ini pun aku tak boleh lupa, air kat tandas tu air bukit, mak oiii bestnya mandi, sejuk beb. Macam tak nak keluar je dari toilet tu. Tandasnya pun bersih ya amat.

elephant1Dan untuk pengetahuan korang, semua aktiviti, dari menaiki gajah, mandi dengan gajah sehinggalah ke tandas, semuanya adalah …PERCUMA!!! 

walaupun kat sini takde theme park macam kat Genting Highland, walaupun kat sini takde dewan konsert besar-besar dan cinema 3D, tapi aku berani katakan inilah tourism spot kat negara ini yang paling best pernah aku pergi

dan bagi korang yang tak pernah datang ke Kuala Gandah ini, aku nasihatkan korang jangan tunggu lagi, memang berbaloi datang dari jauh, satu pengalaman yang tak akan dapat dilupakan sampai bila-bila

dah datang baru tahu…orang putih kata,  seeing is believing…

045

Kuala Gandah..I Luv U Lah!

Read Full Post »

aku dan tsunami di bumi Aceh

quake_184_1_650

semalam genap empat tahun tragedi berlakunya peristiwa paling dahsyat di kurun ini iaitu tsunami di bumi Aceh

aku tiba bersama rakan setugas, Zulkiflee Bakar dan jurugambar Halim Khalid tiba di Lapangan Terbang Tentera Udara Indonesia Blang Bintang, Aceh kira-kira empat hari selepas kejadian

ketika itu suasana di bandar Aceh ibarat padang jarak padang terkukur

ribuan mayat mula kembung dan membusuk, terbiar  tanpa perhatian

bekalan elektrik terputus, bekalan air bersih jauh sekali, jalan raya hancur, lapangan terbang tidak mampu lagi menampung kemasukan pesawat bantuan, bekalan makanan semakin terhad

jeritan kesakitan mereka yang luka parah terdengar di sana sini, jeritan mereka yang kehilangan orang tersayang apatah lagi

walaupun kedudukan Blang Bintang agak jauh sedikit dari bandar Aceh, namun bau busuk mayat sudah tidak mampu tertanggung lagi

terus terang sewaktu pertama kali menjejak kaki di bandar Aceh ketika itu, aku tak tahu apa yang harus aku tulis untuk dihantar ke Kuala Lumpur

seumur hidup aku, aku tak pernah melihat sebegitu banyak mayat di sekeliling aku

di depan aku ada mayat, di belakang aku ada mayat, begitu juga di kiri dan kanan aku

mula-mula sampai kami berkhemah di lapangan terbang saja, tapi disebabkan bau yang menusuk, kami berpindah dan menyewa sebuah rumah kosong di Lambaro, tak jauh dari bandar Aceh

rupa-rupanya ia tidak menyelesaikan masalah, malah ia lebih menambah masalah

apa tidaknya, rupanya di sebuah padang tidak jauh dari rumah sewa kami, pihak berkuasa Indonesia memilih untuk menjadikannya tanah perkuburan beramai-ramai mangsa tsunami

sekali lagi kami dikelilingi mayat, depan mayat, kiri mayat, kanan mayat, belakang pun mayat

sanctkfc

akhirnya selama sebulan lebih di Aceh, rutinku sehari-hari selain daripada menulis berita, adalah melihat mayat dan mencium bau mayat

semalam genap empat tahun peristiwa itu berlaku, namun rasanya baru semalam aku berada di bumi serambi Mekah itu

korang mungkin hanya melihatnya di kaca televisyen, tetapi aku berada di sana dan telah menyaksikan dengan mata kepala aku sendiri mengenai apa yang berlaku

apalagi yang mampu aku coretkan…

Read Full Post »

Older Posts »

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,207 other followers

%d bloggers like this: