Feeds:
Posts
Comments

Archive for July, 2009

wpdbddb2d3_1b

Manado adalah wilayah lingkaran gunung berapi dan di antara gunung berapi yang tertinggi serta paling aktif di wilayah berkenaan adalah Gunung Lokon

dengan menaiki Toyota Innova milik Bapak Edwin, aku terus menuju ke sebuah resort mewah bernama Lokon Boutique Resort

Aku difahamkan, sejak 9 Disember 2007 hingga sekarang, sudah tercatat 60 kali gempa vulkanik di Gunung Berapi Lokon hingga mengeluarkan awan tebal dengan ketinggian mencapai 100 meter.

Kali terakhir gunung berapi yang mempunyai ketinggian 1600 meter ini meletus ialah pada tahun 2003

dari resort itu, aku akhirnya dapat melihat keindahan Gunung Lokon ini

Image025

masyaAllah, hebatnya ciptaan Tuhan…ketika itu aku merasakan seolah-olah berada di dalam syurga…

aku juga terasa bagaikan berada di dalam sebuah lukisan Picasso, dengan lanskapnya yang menghijau dan cuaca yang sejuk serta berangin membuatkan aku macam nak baring je kat rumput di situ sambil menikmati panorama alam ciptaan Tuhan ini

dari situ aku menuju pula ke Tasik Tondano, tasik kedua terbesar di Indonesia selepas Danau Toba

 

Tondano

di sini airnya kehijau-hijauan, sempatlah aku pekena kopi sambil berehat bagaikan dunia ‘ana yang punya!’

argh indahnya Manado….

Read Full Post »

yasmin

nampaknya ada orang marah-marah dan menuduh aku hipokrit kerana tidak mengulas mengenai permohonan maaf akhbar Kosmo! kepada keluarga arwah Yasmin Ahmad

sebenarnya aku sendiri terlepas mengikuti perkembangan terkini mengenai isu itu kerana berada di luar negara

tetapi tak mengapalah, katalah apa saja, tak menjadi kudis pun rasanya

berbalik kepada permohonan maaf ini, aku ingin mengucapkan syabas kepada sidang editor Kosmo! kerana mengambil langkah yang bijak dan membetulkan kesilapan mereka

aku percaya, tindakan ini sangat mulia kerana bukan mudah untuk seseorang apatah lagi organisasi besar seperti Kosmo! mengakui kesilapan yang dilakukan, sekurang-kurangnya ia boleh menjadi ‘benchmark’ kepada industri media tanah air supaya lebih sensitif dan peka dengan setiap artikel yang mereka siarkan

aku harap polemik ini boleh dihentikan berikutan permohonan maaf ini , ini kerana sekiranya ia berlarutan, isu tersebut tidak memberi manfaat kepada mana-mana pihak pun

yang pentingnya yang pergi tetap pergi, kita yang ada ini kenalah sentiasa rasional dan saling sayang menyayangi serta maaf bermaafan

semoga arwah Yasmin akan tenang di sana dan Kosmo! pula akan terus menyajikan berita yang bermutu untuk pembaca mereka, Amin.

SAK: Nak ambil semangat Ramadan yang bakal tiba

Read Full Post »

3112146989_476afc6b20

bermula dengan hanya beberapa artikel ‘santai’, blog ini rupanya telah mengumpul lebih 300,000 ribu atau suku juta pembaca/ visitors

secara purata, setiap hari tidak kurang daripada 1,200 visitors akan singgah di sini

tiada apa yang aku dapat katakan selain daripada terima kasih kerana sudi meluangkan masa berharga korang untuk singgah sekejap di blog marhaen ini

lebih menggembirakan aku, walaupun tanpa dimomokkan dengan cerita lucah dan kisah-kisah politik yang adakalanya memualkan itu, korang masih setia singgah di blog Syahril A. Kadir

dalam pada itu aku memohon maaf sekiranya ada di antara entry-entry atau komen yang aku berikan tidak ‘sehaluan’ dengan pemikiran dan falsafah korang, bagi aku its OK kerana setiap daripada kita mempunyai ‘rasa’ yang berbeza asalkan jangan perbezaan itu menjadi medan untuk kita bermusuh dan bersengketa

terima kasih juga kerana ada yang mula mengajak aku minum-minum, bertukar SMS dan berhubung melalui telefon terutama untuk membincangkan/ berbahas terhadap entry-entry yang aku tulis itu

semoga persahabatan kita akan terus erat walaupun hanya di maya cuma

ada yang tanya, taknak letak iklan ke, boleh wat duit!

ermmmm…bagi aku at the moment aku lebih senang begini, kalau nak duit aku akan cari dari sumber lain, tapi kalau boleh dapat RM10,000 sebulan, bagitaulah… muhahahahahah

orait guyzzzzz, thanks ya!

Read Full Post »

Image019

Kalau korang selalu pergi Indonesia, korang akan perasan banyak jalan-jalannya sama ada di bandar atau di kampung, sekolah, maktab, universiti dan banyak lagi diberi nama Imam Bonjol

bahkan wang kertas 5,000 rupiah negara berkenaan juga mempunyai wajah Imam Bonjol, persoalannya siapa Imam Bonjol? Kenapa dia begitu terkenal dan begitu dikagumi rakyat Indonesia?

5000%20Rupiah%2001%20-%20F

begini, untuk pengetahuan korang,  nama sebenar allahyarham ialah Peto Syarif Ibnu Pandito Bayanuddin

Imam Bonjol adalah pemimpin yang paling terkenal dalam gerakan dakwah di Sumatera

pada mulanya dulu beliau cuma menentang perjudian, laga ayam, penyalahggunaan dadah, minuman keras dan tembakau

tetapi lama kelamaan ia mula merebak kepada penentangan terhadap penjajahan Belanda

Allahyarham juga adalah pemimpin utama Perang Paderi di Sumatera Barat (1803-1837) bagi mengusir penjajahan Belanda dari bumi Indonesia

setelah hampir tiga tahun diburu, Imam Bonjol kemudiannya berjaya ditangkap sebelum dibuang ke Manado

beliau meninggal di sana ketika berusia 91 tahun. Antara kata-kata Imam Bonjol yang masih diingati sehingga sekarang ialah;

” Apa guna hidup kalau tidak bisa bersolat!”

Image022

jadi alang-alang sudah menjejakkan kaki bumi Manado, aku pun tidak melepaskan peluang untuk menziarahi makam ulama besar ini

di situ juga aku melihat sebiji batu besar yang dikatakan tempat Imam Bonjol mendirikan solat, terdapat tiga lekukan di atas batu itu yang dipercayai terbentuk daripada kesan lutut dan dahinya ketika sujud, Wallahualam

Image023

semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh allahyarham, Al- Fatihah.

MANADO, SULAWESI UTARA, INDONESIA

Read Full Post »

manado3

Majoriti penduduk Manado adalah beragama Kristian, justeru tidak hairanlah bandar ini dipenuhi dengan gereja berbanding masjid

antara tarikan pelancong di sini adalah patung Jesus Christ yang dipercayai antara yang terbesar di dunia selepas patung yang sama di Rio de Jeneiro, Brazil

Image017

patung setinggi 32 meter ini didirikan oleh seorang jutawan Indonesia yang bernama Ciputra

sebenarnya aku tak bercadang nak ke sini pun, tetapi sebagai menghormati pemandu pelancong kami yang bersungguh-sungguh mahu kami melihat patung tersebut, kami pun ikut jelah

memang besar beb kalau tengok betul-betul!

masa dalam perjalanan pulang, pemandu pelancong kami pun singgah ke sebuah restoran untuk membasahkan tekak

aku kemudian terus ke dapur untuk melihat apa benda yang boleh dimakan sementara menunggu makan malam nanti

alangkah terkejutnya aku bila tuan kedai itu memberitahu yang mereka sedang memasak kari tikus dan rendang kelawar, pergh!

nak cuba?

nak cuba?

rupa-rupanya kedua-dua haiwan ‘eksotik’ itu sangat diminati oleh penduduk disini

aku tak tahu nak cakap apa, rasa nak muntah bila tengok ‘lauk pauk’ tu

bahkan air Coke yang aku minum tu pun leh rasa payau bila mengenangkan kembali masakan-masakan tersebut….uweeeekkkkkkkkkkkkk!!!!!!!!!

Read Full Post »

dah nak sampai dah..thanks Thomas

Aku tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Sam Ratulangi, Manado agak lewat selepas pesawat yang aku naiki tertunda hampir dua jam, nasib baik SMS meminta maaf dari AirAsia mengubat sedikit ‘ketensionan’, kalau tak nak je aku sendiri yang bawa Airbus tuh!

selesai je proses imigresen, aku terus dibawa ke sebuah hotel yang bernama Swiss-Bell. Aku tak expect apapun kerana aku tak mahu tertipu dek nama. Untuk pengetahuan korang, aku pernah tidur di sebuah hotel kat Tanzania yang bernama ‘Hilton’ tapi rupa-rupanya hanya sebuah padang kosong yang dikelilingi pagar, pastu kena wat khemah, pergh!

namun segalanya berubah bila aku sampai ke tempat yang dimaksudkan. Swiss-Bell Hotel rupa-rupanya adalah sebuah hotel lima bintang di Manado, class beb! Masuk saja bilik aku rasa dah tak mahu keluar.

img_0001-resizea

tapi perut lak makin berkeroncong, lepas basuh muka jap aku ngan kengkawan terus pergi cari kedai makan…tapi punyalah jauh driver kita orang bawa, rasa nak marah pun ada tapi memandangkan ini first day kitaorang kat sini, masing-masing wat-wat rileks je coz taknak spoil mood

dekat 40 minit then sampailah restoran yang dimaksudkan, memandangkan Manado ni terkenal dengan lautan yang memagarinya, apalagi ,dah tentulah semuanya bertemakan seafood.

yummy!

rasanya? jangan cakaplah…tambah lagi pulak perut tengah kosong, memang sedapppppp hinggakan masing-masing terlupa dah tiga empat kali tambah nasi

habis je makan, kami pun pulang ke hotel

bila empat jam ‘terkurung’ dalam pesawat, perut pula sarat ngan nasi dan ikan masak halia, tilam katil pulak empuk bak sedang bersemayam di istana, apalagi yang ditunggukan….tidurlah masing-masing dengan senyenyak-nyenyaknya

nak cari kayu, nak cari kayu

nak cari kayu, nak cari kayu

time ni kalau ada bidadari dari syurga pun belum tentu dapat menggoda aku dari menikmati malam pertama di hotel ini sepuas-puasnya

bila lagi nak rasa macam orang kaya kan…z z z z z z z z z z z z z z

Read Full Post »

19826956

Tuan, saya harap Tuan gembira kerana misi Tuan untuk mendedahkan siapa allahyarham Yasmin Ahmad kepada dunia sudah tercapai dengan terhasilnya berita seperti di atas

Tuan, sebagai bekas wartawan marhaen, saya tidak terkejut jika cerita ‘jantina’ itu datang dari mahkamah kerana umum tahu bahawa perbicaraan di mahkmah adalah perbicaraan terbuka di mana semua pihak perlu tahu luar dan dalam agar sesuatu kebenaran itu dapat dikupas hingga ke akar umbi

namun dalam kes Yasmin ni Tuan, apa salah dan dosanya pada kita sehingga Tuan hendak membicarakannya di mahkamah yang bernama Kosmo ? Apa jahat dan nistanya Yasmin hingga Tuan hendak ‘melondehkan’ kainnya di depan khalayak yang bernama pembaca?

Yasmin bukan merogol sesiapa untuk kita kumpul bukti bagi menuduhnya di mahkamah, Yasmin juga bukan mangsa rogol hingga kita perlu ceritakan tentang ‘anunya’ agar si penjenayah boleh dihukum!

Yasmin adalah orang seperti saya dan Tuan, yang punya sudut hitam dan putih, yang punya dosa dan pahala…cuma bezanya dia ada layar untuk dizahirkan perasaan dan nalurinya manakala saya dan Tuan ada pena untuk dititipkan apa yang kita rasa…itu saja!

Tuan, Yasmin ada hakim yang bernama Allah Subhanawata’alla yang akan menghakimi perbuatannya di muka bumi ini, begitu juga kita

Akhir kalam, saya bersyukur kerana tidak ada lipan dan ular di liang lahat Yasmin tempoh hari, kalau tidak sudah tentu kisah lipan dan ular itu yang akan menghiasi akhbar Tuan atas nama ‘untuk dijadikan iktibar dan renungan’

Doa saya hanya satu, janganlah nanti bila tiba giliran orang lain termasuk saya dan Tuan menemui Tuhan, kita pula akan diaibkan seperti mana satu artikel yang tersiar dalam akhbar Kosmo! bertarikh 27 Julai 2009.

Nauzubillah.

SAK: Bangga dengan ramai wartawan-wartawan Kosmo! yang ‘tidak sehaluan’ dengan editor mereka dalam isu ini.

Read Full Post »

Older Posts »

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 292 other followers

%d bloggers like this: