Feeds:
Posts
Comments

Archive for June, 2010

baru-baru ini ketika aku sedang khusyuk memandu sambil mendengar radio Suria FM (chewah, layan suara merdu DJ Linn), tiba-tiba takde angin takde ribut satu hentaman kuat kedengaran dari arah belakang

GEDEBUMMMM!!!!

bila aku tengok ikut cermin pandang belakang, aku nampak sebuah kereta Proton Wira yang bonetnya dah macam ‘bukit’, kemek gila

sah, kereta aku dah kena langgar dari belakang, pergh!

aku punyalah hangin satu badan, aku ni punyalah berhati-hati bawa kereta, ada pula kutu yang drive macam lahanat

kemudian sepantas kilat aku mengeluarkan tangan aku dari dalam kereta dan membuat isyarat supaya dia segera ketepi

bukan apa, takut dia blah macam tu je

kemudian aku terus keluar dari dalam kereta kereta dan menuju ke arah keretanya

sambil tu aku sempat gak menjeling ke arah boot kereta aku tu, aku bajet teruklah sebab memang hentaman tu sangat kuat hingga dada aku tertekan pada stering

Alhamdulilah, ia agak minimal, tapi kemek jugalah sikit sampai boot aku nak tutup pun tak boleh

yang kelakarnya belum sempat aku nak sampai ke keretanya, budak lelaki Cina yang bawa Proton Wira tu boleh kelam-kabut keluar dari kereta sambil membuat isyarat tangan seolah-olah macam nak sembah (macam sembah tokong)

” Kawan, tolong kawan, jangan pukul saya, saya tau saya silap. Saya tengah balas SMS tapi tak sedar kereta you kat depan. Tolong, jangan pukul saya,” katanya menggigil. Dalam kelakar tu, perasaan kesian pun ada gak

memang lah aku rasa nak marah tapi takdelah sampai nak belasah mamat tu, walaupun aku nampak macam gangster Kampung Dusun, tapi dalam hati ada taman tau!

lagipun negara kita ada undang-undang, gila apa nak sesuka hati pukul orang, tak pernah aku buat kerja tu

instead of maki hamun, aku ambil jalan lembut…aku terus salam dengan dia sambil memperkenalkan nama aku

aku cuma cakap aku tak minta apa-apa, since dia yang langgar kereta aku, so aku just nak dia repair balik. Itu saja.

aku tengok mamat tu punyalah lega bila aku cakap macam tu

kalau tadi muka dia pucat macam tak cukup darah, kali ni aku tengok dia dah kembali tersenyum

” Kawan, saya ingat u memang betul-betul mau hentam saya tadi, banyak terima kasih,” katanya

” Ini macamlah kawan, accident ni normal lah, siapa yang mahu accident, tapi sebab terjadi juga so kita kena rileks, jangan panik, next time jangan balas SMS lagi masa drive,” kata aku. Actually aku pun selalu gak balas SMS masa tengah drive, fuh, memang pengajaran betul la

yang best tu mamat tu bila jadi kamceng lak ngan aku lepas kejadian tersebut

at least sehari sekali dia akan SMS tanya khabar, tapi yang aku tak tahan, setiap kali itu jugalah, kat hujung ayat SMS tu, dia mesti akan taip…” Kawan terima kasih sebab tak pukul saya,” .

Adoyyyyyyyyyyyyyyyy, nak je aku jerit, dah le tu!!!!!!!!!

Read Full Post »

aku cukup tersentak apabila melihat muka depan Utusan Malaysia hari ini…gambar warga tua dan insan malang yang terpaksa dikeluarkan daripada sebuah rumah kebajikan kerana pemilik asal rumah berkenaan berjaya dalama permohonannya di mahkamah untuk berbuat demikian

semuanya gara-gara kegagalan pentadbir rumah kebajikan itu untuk mengumpul dana bagi membeli rumah berkenaan yang hendak dijual oleh pemiliknya

yang menjadi mangsa adalah penghuni…aku tidak begitu kisah mengenai itu kerana aku tahu, Jabatan Kebajikan Masyarakat akan mengambil mereka untuk diberi penempatan baru cuma aku terkilan kerana tidak ada mana-mana syarikat korporat mahu pun individu yang berkemampuan untuk menolong pentadbir rumah berkenaan untuk mengumpul dana yang diperlukan

sejak ditubuhkan kira-kira 12 tahun lalu, Rumah Titian Kasih yang mempunyai dua premis, kini dihuni kira-kira 120 penghuni dari bayi berusia dua bulan hingga warga emas berusia 82 tahun

 bukan pihak pentadbir tidak berusaha untuk membeli rumah itu yang ditawarkan oleh pemiliknya pada harga RM2.7 juta tetapi sehingga hari ini, dana yang dikumpulkan masih belum mencukupi

mereka telah berusaha mempertahankan kediaman itu sejak tahun lalu termasuklah melancarkan tabung wakaf Rumah Titian Kasih, selain membuat kraf tangan dan kuih-muih untuk dijual

Dalam tempoh itu juga, mereka cuba mendapatkan pinjaman daripada beberapa buah bank tetapi semuanya ditolak

kekadang aku terfikir, setengah pihak sanggup menaja sampai berjuta ringgit hanya untuk bawa artis luar MELALAK kat negara kita, tetapi mengapa tidak untuk tujuan murni ini

aku juga selalu tengok ada insan yang sanggup menghabiskan sehingga RM500 untuk sebatang curut, tidak kah mereka sanggup untuk membantu rumah berkenaan?

citer banyak pun tak guna, semua penghuni Rumah Titian Kasih sudah pun dihalau, noktah.

Read Full Post »

kawasan perumahan aku ni boleh dikatakan agak tenang, tanpa ada kes jenayah yang besar-besar, paling kuat pun setakat selipar kena kebas ngan mat gian adaler

lagi pun areanya bukanlah besar mana pun…kondusif lah kalau nak privacy, chewah!

jiran-jiran pun keluar pagi, balik malam

kekadang korang lebih kenal kereta jiran korang daripada pemiliknya sendiri

tapi lately ni berlaku benda pelik-pelik kat kawasan rumah aku

bulan lepas, kalau korang ingat, kereta Perdana V6 milik Ketua Polis Selangor dicuri orang, rupa-rupanya pencuri tu letak kereta tersebut kat kawasan rumah aku ni, aku yang masa tu nak pergi kerja terkejut beruk bila punyalah ramai polis yang datang

pagi tadi lagi best, masa nak keluar rumah tetiba aku nampak banyak kereta peronda kat sini, aku ingat ke ada kes jenayah

rupa-rupanya orang ramai jumpa dua mayat reput kat sini, betul-betul tepi landasan komuter, laaaaaaaaaaaa 

ni mesti kes kena gilis, nampaknya kawasan rumah aku ni dah makin glamour, tapi sebab kes pelik-pelik, scarry siot

entahlah apa lagi lepas ni…

Read Full Post »

sebagai manusia, kita tidak lepas daripada melakukan kesalahan

kesalahan itu pula ada dua, satu yang disengajakan, dan satu lagi yang tidak disengajakan

entry kali ini aku nak berkongsi pengalaman aku sepanjang bertugas sebagai wartawan jenayah

walaupun penulisan berita jenayah secara dasarnya tidak banyak beza dengan penulisan berita ekonomi, politik dan lain-lain lagi, namun masih ada perkara-perkara yang perlu diberi penekanan serius bila menulis mengenai berita-berita sebegini

yang paling penting fakta, bukan aku kata berita lain tidak mementingkan fakta, tetapi dalam berita jenayah, wartawannya perlu memastikan fakta mereka betul-betul tepat, kalau boleh 200 peratus tepat tanpa ada unsur sensasi yang berlebihan atau penambahan fakta yang tidak relevan

ini kerana, setiap kes jenayah, terutama jika melibatkan penangkapan suspek, pasti akan melalui proses perundangan, dalam hal ini pasti akan melibatkan perbicaraan di mahkamah

masalah akan timbul bila fakta kes di mahkamah berbeza dengan apa yang dilaporkan dalam media massa

walaupun hakim membuat keputusan berdasarkan bukti serta keterangan di mahkamah dan bukan berdasarkan laporan akhbar, adakalanya wartawan tetap dipanggil sebagai saksi terutama apabila pihak pendakwaraya atau peguambela merasakan mereka perlu berbuat demikian  untuk menguatkan hujah masing-masing

sebab itu sejak hari pertama aku melaporkan diri sebagai wartawan, aku sentiasa mengingatkan diri aku supaya jangan tersalah lapor atau ‘terlebih goreng’, bukan apa, silap haribulan, aku kena tanggung akibatnya

namun seperti yang aku kata tadi, dah nama pun manusia, kekadang dalam kita dok berhati-hati tu pun, adakalanya ada juga insiden di mana aku tersalah lapor

aku ingat lagi waktu awal-awal aku jadi wartawan, ketika itu ada satu kebakaran besar di Kampung Baru, kebetulan pula ia berlaku di malam Hari Raya Haji sewaktu orang sedang bersiap-siap nak beraya

aku dan jurugambar berkejar ke tempat kejadian sebaik saja mendengar berita tersebut, lagi pun waktu tu baru lapor diri, jadi semangat keterujaan tu lain macam lah sikit hehehe

bila balik ke pejabat, aku pun terus menaip berita berkenaan dengan penuh semangat, lebih semangat lagi bila bos bagitahu yang kejadian itu akan dimuatkan di frontpage @ muka hadapan akhbar, yes!

esok tu dengan riaknya aku pun masuk awal ke pejabat, maklumlah baru kerja saja dah dapat frontpage, mestilah bangga

memang betul pun, bila sampai saja kengkawan pun dok memuji le…siap ada yang bagi tahniah lagi

rupanya tak bertahan lama pun, setengah jam kemudian bos besar pun panggil

” Awak tahu tak berita yang awak tulis semalam buat saya pening kepala, dah berpuluh orang call saya, awak tahu tak rumah yang terbakar tu terletak di Jalan Raja Muda Musa, yang awak tulis di Jalan Raja Alang tu kenapa??????,” jerit bos aku, adoyyyyyyyyyyyy

petang tu juga aku kena buat berita pembetulan…dalam akhbar dipanggil RALAT

esok tu apalagi, setengah bakul la aku kena kutuk dan disindir kengkawan

sejak pada tu aku cukup berhati-hati, dalam pada tu pun, masih ada juga kesalahan yang aku buat

cuma nasib baik hanya setakat ejaan di sini sana, takdelah sampai melibatkan fakta

ada juga keadaan di mana aku dipanggil ke balai polis untuk diambil keterangan dan sebagainya

tetapi kalau kita rasa kita di pihak yang benar, InsyaAllah tiada apa yang perlu dirisaukan

apapun, siapa cakap menulis itu senang?

Read Full Post »

semalam ketika aku memandu kereta menelusuri Jalan Sungai Besi, aku terpandang Pangkalan Udara TUDM yang sinonim dengan jalan tersebut

dulu masa aku kecil, sebaik saja tiba di kawasan itu, arwah abah cepat-cepat akan menyuruh kami adik beradik melihat deretan helikopter Nuri dan pesawat pengangkut seperti Caribou yang parkir di dalam lapangan tersebut dan pastinya aku cukup teruja bila dapat lihat aset-aset milik TUDM berkenaan

tetapi tak lama lagi, kawasan berkenaan juga akan menjadi ‘mangsa’ seperti mana Penjara Pudu…semuanya atas nama pembangunan sedangkan bagi aku pangkalan udara itu masih strategik dan mempunyai nilai sejarah yang tinggi

selepas ini apa lagi? menurut ‘sumber’ yang aku peroleh, tempat bersejarah yang akan terkubur selepas ini adalah Stadium Negara, Stadium Merdeka dan Istana Negara

memang logik, kerana tanah di ketiga-tiga tempat itu sudah semestinya mempunyai nilai atau harga yang cukup-cukup tinggi

apatah lagi ia terletak di pusat bandar Kuala Lumpur

sekarang pun kalau kita tengok, Stadium Negara dan Stadium Merdeka macam hidup segan mati tak mahu

tiada lagi aktiviti dijalankan di kedua-dua buah stadium tersebut, palangnya mula berkarat dan kerusi-kerusinya mula tercabut

kalau lalu malam-malam, sunyi je, macam lalu kat kawasan perkuburan

Istana Negara yang baru pula akan siap tak lama lagi, sudah semestinya ada saja pihak yang akan datang dengan berbagai ‘proposal’ untuk ‘menelan’ istana yang sedia ada

terus terang aku cukup sedih dengan apa yang berlaku, aku bukan tolak pembangunan, tetapi janganlah sampai kita menafikan nilai sejarah dan warisan tempat-tempat tersebut

lagi menyakitkan hati, ada seorang Timbalan Menteri di Parlimen kelmarin, dengan bangganya memberitahu Penjara Pudu yang dirobohkan itu ‘tiada nilai warisan’, amboi hinanya….

terkilan aku…aku cukup terkilan….

Read Full Post »

cinta pertama…

semalam seorang sahabat bercerita mengenai cinta pertama, betapa indahnya cinta pertama, betapa agungnya cinta pertama, betapa cinta pertama tak mungkin kita lupa walau berkurun lamanya

lalu aku bertanya pada dia…apa itu cinta pertama? adakah cinta pertama itu saat pertama kita jatuh cinta, atau adakah cinta pertama itu saat di mana pertama kali cinta kita berbalas atau bagaimana?

bagi aku definisi cinta pertama ini perlu jelas…ambil contoh akulah senang citer

masa sekolah dulu aku pernah jatuh cinta, tetapi cinta aku tak berbalas, syok sendiri

then masa kat kolej aku jatuh cinta dengan seorang gadis, masa tu cinta aku berbalas

so cinta pertama aku ni sebenarnya yang mana satu…masa di sekolah atau masa di kolej?

tetapi di akhir perbualan, kami berdua dapat satu kesimpulan, cinta itu sememangnya indah, apatah lagi bila dua jiwa saling menyinta, saling percaya, saling mendamba

namun cinta itu akhirnya jadi rosak bila ada elemen merajuk berlebihan, kehadiran orang ketiga, cemburu buta dan berburuk sangka

dan cinta itu menjadi semakin celaru bila masing-masing ada ‘spare tyre’, maksudnya masing-masing ada pasang kekasih simpanan, kononnya kalau si A buat hal, sekurang-kurangnya masih ada si B untuk dijadikan sandaran!

lepas pulang ke rumah, aku tetiba terbayang kisah cinta pertama yang kami bualkan tadi

dan sehingga aku menulis entry ini, aku masih tertanya-tanya, mengapa selalunya cinta pertama, walau apa definisinya, jarang berakhir dengan kebahagiaan?

mungkin waktu itu kita terlalu mentah menafsir cinta, atau mungkin cinta pertama itu terlalu mulia sehinggakan tempatnya bukan di sini, tetapi ‘di sana’ 

wallahualam.

Read Full Post »

maaf ye hari ini aku super duper active sikit, entah payahlak nak lena

aku nak bercakap pasal Penjara Pudu lagi…tadi aku dengar di Parlimen ada seorang YB minta kalau boleh janganlah robohkan semua penjara tu, tinggallah sikit at least pintu gerbang buat kenangan…aku sokong gak idea tu, sekurang-kurangnya adalah kenangan untuk generasi masa depan kita…takdelah tahu Penjara Pudu dari buku sejarah je…

untuk pengetahuan korang, dulu aku pernah interview seorang banduan yang menurut rekod adalah banduan paling lama kena tahan iaitu Pak Leh

Pak Leh kena tahan lebih 30 tahun di mana separuh tu di Penjara Pudu saja

menurut Pak Leh, dalam bilik tahanan di Penjara Pudu takde tandas atau jamban

setiap banduan dibekalkan tong kecil macam baldi, so kalau diaorang nak kencing atau berak, diaorang lepaskan hajat ‘di situ’ dulu

then setiap pagi, setiap banduan akan keluar dari bilik sel dan curah ‘khazanah’ masing-masing kat toilet yang disediakan (toilet tu pun takde pintu gak)…semuanya ‘open’

aku ada gak tanya pasal kes homoseksual dalam penjara…Pak Leh kata memang ada, maklumlah bertahun takdapat ‘makan’, so apa yang ada depan mata, itulah yang depa sebat, pergh!

selalunya yang jadi mangsa adalah banduan muda atau dalam penjara depa panggil ‘jambu’, tapi Pak Leh takdelah buat kerja

so menurut pak Leh, bagi nak elak kejadian itu, pihak penjara selalunya akan menempatkan banduan dalam jumlah ‘ganjil’ seperti tiga, lima atau tujuh orang satu balik, maksudnya takde chance ler nak couple-couple

itupun tak banyak membantau…then penjara start pasang lampu kecil supaya bilik tahanan takdelah gelap sangat

menurut Pak Leh, banduan kat penjara ni bijak-bijak dan kreatif, kekadang diaorang ambil selimut dan tutup lubang pintu jadi wadar takkan perasan ‘aktiviti’ kat dalam tu hehehehe

then dalam banyak-banyak bilik dalam Penjara Pudu tu, aku ditunjukkan sebuah bilik yang ada lukisan perahu dan sampan

bila aku tanya wadar, diaorang bagitahu dulu ada seorang banduan Indonesia yang ada ilmu hitam

so setiap malam, dia akan naik ‘perahu dan sampan’ yang dia lukis tu untuk balik ke kampungnya di Indonesia

bila pagi dia ‘datang’ balik ke penjara

aku nak tergelak pun ada gak dengar cerita tu, pastu aku tanya wadar;

” Pasal apa dia datang balik, kan baik dia ‘belayar’ terus?

” Apa taknya Encik, kat sana nak makan pun susah, kat sini at least 4 kali sehari, free lak tu,” kata wadar tu. Aku nak gelak setengah mati hahaha

well kalau aku masih jadi wartawan, nak aja aku interview bekas-bekas banduan yang pernah ditahan di Penjara Pudu, pasti banyak kisah-kisah menarik yang boleh dikongsi bersama

tetapi nampaknya setakat ini belum ada mana-mana akhbar yang buat liputan tentang itu

ni rindu nak jadi wartawan balik ni hehehehehe

Read Full Post »

Older Posts »

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,194 other followers

%d bloggers like this: