Feeds:
Posts
Comments

Archive for February, 2013

photo

malam tadi berakhirlah Pidato Antarabangsa Bahasa Melayu (2013) yang berlangsung di PICC Putrajaya

tahniahler pada para pemenang

sebagai orang yang dekat dengan PABM (apa taknya hampir setiap tahun aku datang buat liputan), aku cukup bangga dengan mereka yang mampu berbahasa Melayu ni

maklumlah, bukan senang nak cakap bahasa asing, kita sendiri yang belajar bahasa Inggeris dari Darjah Satu pun kengkadang ‘ke longkang’

gaya cakap dah macam pro tetapi grammarnya kalau perhati betul-betul ke laut, ke longkang, ke parit perginya hehehe

tetapi rata-rata berbual dengan para peserta, diaorang cakap bahasa Melayu ni bukan susah sangat nak belajor sebab BM takde grammar macam kebanyakan bahasa di dunia ni..maksudnya takde past tense, present tense, future tense macam bahasa Inggeris

DSC_3003

cuma yang susah sikit, kata diorang, BM ni banyak perkataan imbuhan…dan lagi satu banyak sangat ‘slang’…ada slang utara, timur…tu belum campur bahasa Melayu belah Sabah Sarawak

cuma yang sedih sikit, masih ada peserta guna bahasa Melayu yang pekat dialek bahasa Indonesianya…takleh nak kata apalah sebab kebanyakan mereka belajar BM dari pensyarah-pensyarah Indonesia di universiti mereka

295625_10151432887773050_449837896_n

satu lagi yang aku perhati, ramai juga peserta yang muka mereka ‘sama’ saja seperti tahun sebelumnya…dalam erti kata lain, ada yang pernah masuk dalam pertandingan yang sama sebelum ini

tapi tak boleh nak kata apalah, bukan senang nak cari peserta negara asing yang boleh berbahasa Melayu, apatah lagi yang boleh berpidato

itu yang kadangkala dok tengok muka yang sama jer

apapun inisiatif penganjur harus dipuji kerana masih berusaha mencari muka dan bakat baru bagi memeriahkan pertandingan ini

semoga bahasa Melayu akan terus gagah di mata dunia, itupun kalau bangsa Melayu itu sendiri masih mahu memperjuangkannya

bukan apa, kita takut orang Melayu sendiri yang BUNUH bahasa nenek moyang mereka…dan percayalah, itu bukan mustahil!

66922_10151432785898050_2019092309_n

 

SAK : Dulu masa sekolah, pantang ada pertandingan debat ka, pidato ka, confirm aku masuk…la ni debat kat kedai mamak je la sambil pekena kopi O paneh heheh

Read Full Post »

285212_10151417910728050_398341971_n

kelmarin sempena Hari Valentine, aku dan rakan-rakan dijemput mengikuti operasi khas Jabatan Agama Islam Wilayah Persekutuan (JAWI) membanteras jenayah syariah di Kuala Lumpur

sememangnya aku teruja, bukan teruja nak serbu bilik hotel dan tengok ‘spender dan bra’, tetapi teruja berjumpa kembali rakan-rakan wartawan yang telah lama tidak bersua muka

so tepat pukul 11 malam, kami pun berkumpul di Pusat Islam…Ustaz Tuan Asmawi dari JAWI dah standby dengan geng-gengnya

bila aku jeling kiri, bila aku jeling kanan aku tengok wartawan-wartawan yang ada semuanya aku tak kenal

semuanya boleh dikirakan pangkat adik-adik aku saja

aduh, rasa makin tua dah aku ni…terasa cepat benar masa berlalu

aku ingat lagi lebih sedekad lalu aku masih seorang wartawan mentah yang kena ikut ‘senior’ pergi temuramah seorang Menteri wanita (Menteri tu pun aku dah tak tau ada mana dah sekarang)

berbalik pada operasi tadi, ia berjalan kira-kira empat jam…tamat pun dah dekat waktu Subuh

aku taknaklah cerita detail pasal serbuan tu cuma cukuplah aku katakan ada yang ditangkap baru berumur 13 tahun, baru form 1 OK!

812695_10151418049938050_1595167541_o

aku dulu masa Form 1, nak pinjam pemadam kat murid perempuan pun fikir 10 kali, budak sekarang baru umur macam tu dah pandai bawa awek, dah pandai beromen, dah pandai pi check in hotel lagi!

masa pertengahan operasi, barulah nampak reporter-reporter lama sorang dua

so sementara operasi berjalan, sempatlah kami mengeteh sekejap…lagipun operasi cegah maksiat ni dah beratus kali kami pernah buat, bagi peluang reporter muda lah pulak merasai pengalaman tu

photo

bila habis operasi aku tengok bukan main teruja wartawan-wartawan muda ni bersembang sesama mereka, berkongsi pengalaman yang mereka lalui dalam operasi ‘tangkap basah’ tadi

aku tersenyum sendiri…perkara yang sama juga yang pernah kami lakukan masa mula-mula dipilih menjadi wartawan dulu

semoga adik-adik ini tidak cepat putus asa dalam karier yang cukup mencabar dan menuntut komitmen seperti bidang kewartawanan ini

bidang yang tak menjanjikan kemewahan, tetapi menjanjikan 1,001 pengalaman!

Read Full Post »

journalist-car

aku melayari satu persatu blog-blog rakan-rakan dan blog yang satu ketika dulu aku tak pernah miss untuk membacanya

ternyata banyak yang sudah ‘bersawang’…banyak yang terbiar lesu dan tidak bermaya

fenomena FB dan Twitter nampaknya membuatkan para blogger mula ‘patah hati’

ya, blogging memerlukan masa…blogging memerlukan idea…blogging memerlukan kudrat…

blogging tidak semudah FB dan Twitter yang hanya memerlukan beberapa perkataan bagi merealisasikan hasrat dan perasaan penulisnya

aku sendiri, dengan kengkangan masa dan kesibukan tugas harian membuatkan mula memperlahankan ‘rentak’, tidak seperti pada awalnya dulu

entahlah sampai bila mau bertahan, sampai bila perlu bertahan, sampai bila kena bertahan

blogging tidak menjanjikan kemewahan, tapi blogging menjanjikan kepuasan…kalau tak pada penulisnya pun, mungkin pada pembacanya

apapun istilah ‘pencen’ dalam menulis tak pernah terlintas dalam fikiranku, cuma mediumnya yang menjadi persoalan

semoga Allah berikan kekuatan untuk aku terus berkarya, tidak seperti banyak blogger lain yang nampaknya sudah ‘ditalkinkan’ perjuangan mereka dalam arena ini

Insha Allah. Aku cuba.

 

 

Read Full Post »

012345741

masa aku bertugas di Meja Jenayah Utusan Malaysia dulu, aku pernah diarahkan untuk menemubual pelawak Datuk Yahya Sulong dalam sebuah kolum yang dikenali sebagai Gaya Polis

pada mulanya aku agak hairan dengan permintaan editor aku ketika itu, apa kejadahnya pulak aku nak interview beliau atau lebih mesra dengan panggilan Pak Ya untuk ruangan tersebut

apa kaitannya pelawak itu dengan polis?

tapi tak kisahlah, dalam hati aku masa tu, mungkin Pak Ya anak polis, jadi bolehlah kot aku tulis mengenai pengalaman Pak Ya membesar dalam berek ke, apa ke

aku ingat lagi, masa tu dah dekat pukul 9 malam…Pak Ya bagitahu aku pergi cari dia kat sebuah kedai makan dekat flat DBKL Sentul

sejujurnya aku tak pernah tengok Pak Ya secara ‘live’…aku sebelum ni hanya tengok dia dalam TV je

tiba waktu yang dijanjikan, takde pun kelibat Pak Ya di kedai tu…puas aku berlegar-legar mencari pelawak yang memang terkenal era 70an hingga 90an itu

rupa-rupanya dia dah lama duduk di satu sudut, aku je yang tak perasan

mana aku nak perasan, punyalah ‘smart’ Pak Ya masa tu, siap baju batik dan kasut sepatu putih berkilat, ngalahkan YB!

” Sememangnya saya memang macam ni, dah lama terdidik dalam polis, walaupun dah malam, saya dah biasa pakai baju macam pergi mesyuarat,” katanya tersengih

laaaaaaa, rupa-rupanya Pak Ya ni dulu bekas anggota polis, bukan sebulan dua, berpuluh tahun rupanya

Pak Ya pencen dengan pangkat Sarjan

sembang dengan Pak Ya memang tak kering gusi, macam mana dia buat lawak dalam TV, macam tulah bila dia bercakap dengan aku sampai aku terkekeh-kekeh sepanjang dekat sejam borak dengan dia

tapi bila aku tanya pengalaman dia dalam polis, muka Pak Ya tiba-tiba berubah, matanya tiba-tiba merah, dia tiba-tiba menitiskan airmata!

” Masa kerja polis dulu, ramai tak tau yang Pak Ya pernah kena tangkap dengan komunis, depa dera Pak Ya setengah mati, depa gantung Pak Ya di atas pokok dengan kepala kat bawah dan kaki kat atas.

” Enam bulan Pak Ya masuk hospital,” kata Pak Ya sambil menitiskan airmata

aduh, rasa bersalah pulak aku masa tu, last-last sebab tak mau bagi dia sedih, aku pun buat-buat minta diri untuk pulang konon kerana ada tugasan lain

dan itulah kali pertama dan terakhir aku jumpa Pak Ya

yahya sulong

dan kira-kira pukul 6.45 petang tadi, aku menerima berita Pak Ya telah pun meninggalkan kita untuk selama-lamanya kerana sakit tua dan pelbagai komplikasi penyakit yang lain

jenazahnya akan dikebumikan di Teluk Intan, Perak yang juga tanah kampung asalnya

semoga rohnya dicucuri rahmat, generasi sekarang mungkin tak kenal siapa Pak Ya, tapi sejarah tak mungkin melupakan dia

Al-Fatihah….

ohartis.com-yahya11

Read Full Post »

images

maaf kerana lama tak kemaskini blog ini, sebetulnya baru-baru ini aku terbang ke Pulau Nias, Sumatera Utara

kalau yang dah biasa baca blog aku, pulau ini sebenarnya tidak asing bagi aku kerana dah terlalu kerap ke sini

tujuannya cuma satu, menunaikan amanah seorang tokoh korporat yang telah menjadikan sebuah rumah anak yatim di sini sebagai ‘anak angkatnya’

sedikit mengenai rumah anak yatim ini, pada tahun 2005 telah berlaku kejadian gempa bumi besar di pulau ini yang menyaksikan ribuan nyawa terbunuh

gempa itu sekuat 8.7 skala Richter!

GUNUNG SITOLI CITY CENTER DAMAGE

di pulau yang penduduknya beragama Kristian ini, ada sebuah komuniti Islam..rumah anak yatim ini kebetulan menempatkan anak-anak orang Islam yang ibu bapa mereka terbunuh dalam kejadian tersebut

tersentuh dengan situasi itu, tokoh korporat ini hampir setiap tahun telah mengamanahkan aku untuk menghantar bantuan zakat kepada mereka

798376_10151358012533050_1139226403_o

(aku dan pegawai tokoh korporat berkenaan)

aku pun tak tahu naper asyik aku je yang dihantarnya…tapi aku menerima amanah ini dengan hati terbuka

walaupun agak jauh (terpaksa naik dua kapal terbang baru sampai ke pulau ini), tetapi aku berbesar hati kerana dapat menunaikan amanah beliau

774821_10151358449818050_157250748_o

untuk pengetahuan korang, tokoh korporat Melayu ini memang suka menderma, baik di dalam mahupun di luar negara tetapi hanya satu yang beliau tidak suka…PUBLISITI!

walaupun aku seorang wartawan, beliau yang bergelar Datuk Seri ini sentiasa mengingatkan aku agar tidak menulis atau mengheboh-hebohkan nama beliau…cukuplah katanya TANGAN KANAN MEMBERI, SOROKKAN TANGAN KIRI.

dan amanah itu aku pegang hingga ke hari ini, mulia sungguh hati beliau

” Cuma kalau boleh awak mintalah anak-anak yatim itu doakan kebahagiaan kita dunia akhirat, yang lain tak payah,” katanya.

Baik Datuk Seri, kataku.

793693_10151359819383050_129992503_o

SAK: Bukan semua orang kaya itu jahat, dan bukan semua orang susah itu baik!

Read Full Post »

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d bloggers like this: